Ad Unit (Iklan) BIG

Tahapan Ritus Perkawinan Adat Batak Toba - Marunjuk

Tahapan Ritus Perkawinan Adat Batak Toba - Marunjuk

Tahap II: MARUNJUK

Perkawinan terjadi dalam proses yang mengenal tahapan-tahapan tertentu. Tahap-tahap ritus perkawinan lazimnya dilakukan sesudah pemberkatan di Gereja (kendati tak jarang juga dilakukan sebelum pemberkatan Gereja). Oleh karena itu, dalam konteks Kristen yang dominan sekarang ini, daya koherensinya pun sangat kuat, sehingga tetap dipertahankan kendati dengan penyesuaian yang perlu.

Marunjuk atau mangan juhut, atau dengan istilah yang lebih populer pesta pamasu-masuon sebenanrnya merupakan sebutan dari pihak paranak untuk upacara atau pesta pemberkatan (pamasumasuon). Sedangkan pihak parboru menyebutnya “mangan tuhor”, “boli” atau “juhut ni boru”.

Menurut para penatua adat, istlilah yang lebih tepat adalah mangan juhut ni boru. Istilah yang terakhir ini dihubungkan dengan makanan yang dibeli dari boli ni boru [1] atau mahar yang diterima boru).

Upacara marunjuk [2] menyangkut tahap-tahap berikut:
  1. Pangaradeon tu ulaon i (persiapan upacara), 
  2. Panganan sibuhabuhai (makanan pembuka), 
  3. Hata pasupasu di na mangupa boru na muli (sambutan berupa berkat untuk mendukung puterinya yang akan menikah), 
  4. Hata hahuasi (sambutan pengantar) di Gereja, 
  5. Hata (sambutan) dari wakil paranak, 
  6. Hata (sambutan) dari pihak wakil parboru. Tahap-tahap ini dapat diringkas ke dalam 3 (tiga) bagian yaitu: panganan sibuhabuhai, persiapan akhir, dan memberkati ampang. 

(1) Panganon Sibuhabuhai

Sibuhabuhai (buha artinya buka) berarti pembukaan, awal, permulaan. Tetapi terjemahan ini tidak boleh mengurangi cakupannya yang sangat luas sebab maknanya jauh melampaui muatan kata ‘buka’ yang lebih bersifat teknis-profan dalam bahasa Indonesia.

Memang kita sering tak mampu menguras rangkaian dimensi yang koheren dan bahasa seorang homo religiosus sejati. Ia mengandung misteri, lambang, makna hidup dan patokannya sampai kepada nasib dan penentuannya.

Demikian halnya dengan istilah sibuhabuhai yang akan kita bicarakan. Pada puncak upacara pemberkatan, sebelum berangkat ke Gereja, paranak disertai keluarganya membawa sipanganon (makanan) ke kampung parboru. 

Makanan ini disebut “sipanganon sibuhabuhai” (makanan pembuka), agar kedua belah pihak terbuka pada keturunan dan keselamatan. Demikianlah pembukaan pesta itu dimulai.

Sebelumnya parboru dan keluarganya menyambut kedatangan mereka. Setelah ampang diletakkan didepan parboru, maka selanjutnya parboru langsung membukanya dan mencicipi sebagai ungkapan kegembiraan.

Setelah semuanya duduk pada tempatnya, sebagaimana diatur oleh protokol dari parboru, makanan pun dibagikan. 
  • Parboru dan paranak makan bersama, karena sebelumnya parboru sudah menyiapkan makanan untuk paranak. Pihak yang memimpin doa adalah pihak paranak karena merekalah yang membawa makanan. 
  • Selanjutnya pihak paranak memberi kata pengantar [3]: “Raja nami, raja ni hulahula, angka amanta raja dohot angka inanta soripada. Tangan manomba ma dohot soara marhuhuasi di sipanganon na saotik na huboan hami on. I ma da, raja nami, sipanganon sibuhabuhai ni pesta sadari on, asa buha parulian, panggabean dohot parhorasan di hita saluhutna. Bosur ma hita mangan na godang, mokmok mangan na otik. Bulung ni dapdap ma langkop, ia i ma jolo nuaeng na tarpatupa ba i ma taparhajop: Sititi ma sihompa, golangolang pangarahutna; tung so sadia pe nuaeng na hupatupa hami i, ba sai godang ma pinasuna.’ Boti ma.”
  • Setelah makan sudah tidak ada lagi kata-kata berkat (sigabegabe), karena kedua belah pihak sudah harus mempersiapkan diri menuju Gereja. Sebelumnya, salah satu hulahula dari parboru memimpin doa. Kemudian mereka berangkat menuju Gereja. 
Mengenai upacara pembukaan ini, Sihombing [4] mengatakan:

“Adong do deba halak na laos mangupaupa boruna dohot na naeng helana i di tingki na mangan sibuhabuhai. Di pahundul ma nasida di lage na uli. Dung i dipeakkon ma di jolo nasida sada pinggan pasu na uli na marisi indahari dohot dengke. Somalna, jala songon i do ninna manurut na asli na niulahon ni angka ompunta sijolojolo tubu holan sada do dengke (na tarbalga) peak di atas indahani".
Biasanya ibu kandung sang gadislah yang yang menyampaikan kata-kata berkat sebagai dukungan terhadap puterinya. Dengan suara yang jelas, sang ibu berkata [5]:
“Inang, boru hasian, dohot hamu amang (menyebut marga menantu laki-lakinya), sada do pinggan pangananmuna. 
Sada dengke upaupamuna laos sada do galas inganan ni aek sitiotio di hamu. Laos songon i do pangidoan nami mulai sadari on: sisada roha ma hamu, sisada tahi sisada oloan di saluhut siulaon dohot sibahenonmuna. 
la dengke i, dengke saur do i sai songon i ma nang hamu nadua sai saur sarimatua; dengke simudurudur do i huhut, asa sai rap mudurudur ma hamu nian mariuju tu na uli dohot na denggan tarlobilobi laho manuju inganan partangiangan manang na gareja pe i manang jabu na somal laho mangido pasupasu dohot gogo sian Tuhanta, asa Tuhanta i, na mamimpin hamu di sude parngoluanmuna. 
Dengke sitiotio do i huhut, sai anggiat ma tio songon aek sitiotio na di bagasan galas panginumanmuna i parngoluonmuna tu joloan on tumpahon ni Tuhanta Pardenggan basa i. 
Jala dengke sahat do i huhut, sai sahat ma na uhi na denggan tu hamu songon na pinarsinta ni rohanta, sai sahat hamu dohot tu panggabean dohot parhorasan tu joloansa on: 
Dangka ni arirang peak di tonga onan; badanmuna sai unang olo sirang, tondimuna sai marsigomgoman. 
Tubu singkoru didolok ni Purbatua; sai tubuan anak ma hamu tubuan boru donganmu sarimatua. 
Eme sitamba tua parlinggoman ni si borok; Amanta Debata do silehon tua, asi dohot hamu diparoroti. Boti ma.”
Nasihat ini berisi harapan dan doa kepada kedua mempelai agar mereka sehati dan sejiwa dalam membangun rumah tangga mereka. Untuk mencapai hal itu (per natura sua) kedua mempelai diharapkan tetap memelihara kesatuan di antara mereka, baik kesatuan badan (badanmuna sai unang olo sirang) maupun kesatuan jiwa (tondimuna sai marsigomgoman). 

Hanya dengan kesatuan (bonum coniugum) itulah kedua mempelai akan mengalami kebahagiaan: dianugerahi keturunan (sai tubuan anak ma hamu tubuan boru; bonum prolis), umur yang panjang, dan senantiasa didampingi Allah dalam mengusahakan kebahagiaan itu (Amanta Debata do silehon tua, asi dohot hamu diparoroti).


(2) Akhir dari Tahap Marunjuk

Setelah upacara sipanganon sibuhabuhai selesai, maka kini tibalah giliran acara persiapan akhir menuju puncak upacara. Sejak pagi buta mempelai pria, kedua orang tuanya dan seluruh kerabat dekatnya berkemas menuju rumah mempelai wanita. 

Ada dua hal penting yang yang menjadi pusat ‘ritus’ persiapan ini, yakni merias kedua dan membenahi ampang (sejenis bakul berhias dengan 4 sudut kaki dan diatasnya bulat).

a. Merias mempelai pria dan wanita

Merias Mempelai pria dimulai dengan penyucian diri. Ia mandi air jeruk purut dan mantra, lalu didandani dengan pakaian khusus yang anggun. Ia mengenak baju teluk belanga yang gagah dan menawan lengkap dengan hiasannya. [6]

Dia menyandang ulos mangiring jau, kain Padang keemasan bertatah manik-manik, disilangkan pada dada. Lantas ia mengenakan ikat pinggang perak berkepala emas. Sebuah pisau bertatah (semacam ’keris’) berkepala gading (sioa) disematkan pada ikat pinggang.
  1. Berikut adalah dekor finishing touch, seperti sematan bunga di dada, anting-anting pria, selendang di tangan. Berikut adalah makna dari simbol-simbol di atas: [7]Celana dan ikat pinggang - melambangkan kepahlawanan pria dan kesigapan bekerja atau berjuang.
  2. Sioa - melambangkan kepahlawanan, keseluruhan mahar.
  3. Piso atau lembing atau pedangsering, mata mahar yang unggul - melambangkan kepahlawanan, tanda keamanan dan perlindungan terhadap isteri. Piso juga dilihat sebagai lambang membrum virile yang meretas hymen mempelai wanita.
  4. Ulos mangiring jau - melambangkan kesuburan pria.
  5. Boang (mahkota) - melambangkan Kehormatan dan raja, pemimpin keluarga terhormat. Dalam tatanan yang demikian ia harus meresapkan makna batinnya dengan memohon restu Allah, dewa-dewi, arwah nenek moyang dan tondi (‘jiwa’) calon mertuanya.
Merias pengantin wanita juga dilakukan lewat penyucian diri. Pengantin dipersiapkan dalam dimensi insani dan ilahi. Ia mengenakan:
  • Baju patuh (baju bertatah dengan lengan panjang dan badan pendek) - melambangkan Kecantikan dan kemewahan; kepatuhan pada suami. Bahwa bagian bawah agak pendek, ini adalah indikasi kepatuhan ranjang. Sanggul besar bertusukkan tiga peniti emas (ke atas, kanan dan kin) sebagai lambang kesuburan yang sanggup melahirkan putra dan putri.
  • Sibong (anting-anting emas yang besar) dan omas duri (anting-anting emas yang ha1us dan berduri sebagai hiasan telinga) - melambangkan Kemakmuran dan keindahan.
  • Kain sarung sutera Aceh yang lembut dan indah atau ulos sibolang yang halus dan tipis - melambangkan kesuburan berkat rohani dan jasmani yang tercurah dan pihak mempelai wanita (hulahula) dalam bentuk kesuburan dan kesejahteraan kepada pihak mempelai pria (boru). Sebutan ulos juga dimengerti sebagai “keseluruhan balas mahar yang diserahkan pihak mempelai wanita kepada pihak mempelai pria.
  • Selendang mempelai wanita yang indah, serasi dan menawan - melambangkan dengan kelengkapan ini sang pengantin harus pula menyeru berkat restu ilahi dan ilahi, roh-roh nenek moyang dan orang tuanya.
b. Membenahi ampang

Ampang adalah simbol premoridal [7] dan simbol kesatuan seluruh dunia mempelai pria, seluruh kerabatnya, seluruh kerajaannya. Bentuknya bulat dalam arti penuh, lengkap dan bulat. Itulah sebabnya ampang ini disebut “tempat mahar, makanan dan lauknya. [8]

Dalam upacara perkawinan ampang digunakan sebagai tempat nasi khusus (sipanganon) dan daging bermakna (jambar) yang dipisahkan secara rapi. Daging, dalam pesta perkawinan adalah tanggungan dan tanda mahar khusus bagi pria.

Setelah melengkapinya dengan lauk-pauk lainnya maka ia ditutup dengan sejenis ulos mahal dan bermakna, yakni ulos ragidup atau ragi idup yang melambangkan kesuburan dan usia lanjut. Selain ulos ragidup, ampang juga ditutup dengan ulos ragi hotang yang merupakan tanda ketangguhan hidup dan kegagahan.

Bila semuanya telah tuntas dan rapi, rombongan itu berangkat ke tempat mempelai wanita. Sengaja mereka bercakap-cakap dalam nada gembira dan agak keras, sebagai pengumuman kepada orang-orang yang ada di kampung yang dilewati.

Setiap orang disapa dengan lembut sambil mengundang ke pesta pernikahan. Upacara awal ini diperuntukkan bagi kerabat terdekat dari kedua-belah pihak pengantin.

Di rumah mempelai wanita, kedua calon mertua dengan keluarga dekatnya menyambut rombongan. Setelah ampang disambut dengan hormat lantas ditaruh di tempat khusus. 

Barulah mereka sating bersalaman dan menghormat sambil berkenalan dengan teliti, sebab sejak itu mereka menjadi terikat kekeluargaan serta menjadi lingkup pergaulan yang akrab.

Lantas mereka dipersilahkan duduk di bagian rumah yang dikhususkan bagi pihak keluarga mempelai pria. Di rumah mempelai wanita pun, sejak pagi-pagi buta terjadi kerepotan persiapan yang bersamaan dengan keluarga mempelai pria.

Di sana juga terdapat dua pusat perhatian yang menonjol, yakni pemberkatan kedua mempelai dan pesta perkawinan.


Catatan:

[1] Bdk. TM. Sihombing, op. cit., hlm. 74.
[2] Ibid., hlm. 74-95. [3] Ibid., hlm. 75.
[3] Angka 1 (satu) memegang peranan dalam upacara ini: satu pinggan pasu panganan, satu dengke dan satu gelas / piala berisi air suci. Makna simbolis angka 1 (satu) adalah: mulai hari ini, kedua mempelai menjadi satu (Ibid., hlm. 76).
[4] Ibid., hlm. 76-77.
[5] Pantalonnya bergaya Aceh yang lincah dan di atasnya terlilit sarung sutera. ‘Mahkotanya’ dari kain bertatah dengan puncak menganjung, disebut tanduk boang (Anicetus B. Sinaga, op. cit., hlm. 13).
[6] Ibid., hlm. 14-15.
[7] Bdk. Mandala dalam agama Tantrisme (India) yang melambangkan awal dari kedelapan arah mata angin, lambang dari keseluruhan dunia manusia , yang dihuninya (Ibid., hlm. 15).
[8] Ompu Sanggam, Partording ni Paradaton. Balige: Indera, 1972, hlm. 14.

lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Subscribe Our Newsletter