Entri yang Diunggulkan

Simulacra dan Realitas Semu

Jean Baudrillard Bicara tentang komunikasi, tepatnya filsafat komunikasi tak bisa dilepaskan dari filsup bernama Jean Baudrillard.  Filsafat komunikasi yang dimaksud ialah suatu disiplin yang menelaah pemahaman secara fundamental, metodologis, sistematis, analitis kritis, dan holistis teori dari pro…

Keberhasilan dan Kontroversi Ahok

Berikut ini 7 keberhasilan Ahok selama memimpin Jakarta
1. Relokasi Lahan NegaraSalah satu keberhasilan yang diklaim Ahok dalam mempimpin DKI diukur dari seberapa banyak warga bantaran kali maupun lahan negara yang berhasil direlokasi ke rumah susun sederhana sewa (rusunawa).

2. Jalan Inspeksi dan Normalisasi LingkunganBeberapa bangunan liar yang berhasil dirobohkan untuk jalan inspeksi dan normalisasi sungai merupakan tanda suatu keberhasilan Ahok memimpin Jakarta. karena dengan bertambahnya jumlah jalan inspeksi dan normalisasi sunga, maka bisa dengan mudah mengatasi masalah banjir yang sering melanda Jakarta. Jalan Inspeksi merupakan jalan yang digunakan untuk keperluan operasi dan pemeliharaan jaringan Irigasi

3. Sungai-Sungai BersihSaat ini, sebagian sungai-sungai utama di Jakarta sudah bersih dari tumpukkan sampah. Hal ini juga yang menjadi tolak ukur keberhasilan Ahok dalam memimpin Jakarta. “Terus berapa sungai-sungai yang sudah bersih di Jakarta. Kamu lihat di sungai-sungai utama di Jakarta masih banyak enggak sampah yang berserakan? Nanti kamu bisa ukur pencapaian saya waktu saya sudah berhenti dari sini,” ujar Ahok.

4. Angka Putus Sekolah Menurun
Keberhasilan seseorang memerintah dilihat dari sisi pendidikan juga tentunya. Saat ini, angka putus sekolah di DKI Jakarta menurun.

5. Jaminan Kesehatan
Jaminan kesehatan yang baik juga menjadi tolak ukur tingkat keberhasilan suatu pemerintahan. Di Jakarta, Pemprov DKI mampi untuk memberi jaminan kesehatan dengan baik. Hingga kini, DKI Jakarta tercatat sudah memiliki 44 RSU Tipe D yang merupakan peningkatan dari puskesmas kecamatan.

6. Taman Kota
Taman kota yang mulai banyak di DKI Jakarta membuktikan bahwa AHok berhasil membuat Jakarta jadi lebih asri dan lebih nyaman.

7. CCTV
CCTV yang terkontrol dengan baik untuk mengawasi beberapa ruas jalan utama di DKI Jakarta membuat DKI Jakarta terasa lebih aman dari tindak kriminalitas jalanan. “Itu saya katakan bisa diukur dengan indeks pembangunan manusia. Kemudian, berapa banyak bus kita kasih, berapa banyak hijau taman kita, dan berapa banyak CCTV bisa terkontrol dengan baik,” sambung Ahok.

Itulah 7 keberhasilan yang diklaim Ahok saat memimpin Jakarta.

*****

Program Kebijaksanaan Gubernur Ahok
Kontroversi atas kebijakan bermunculan ketika Agok resmi menjadi gubernur DKI Jakarta untuk 3 tahun kedepan. Dia tak masalah mendapat penolakan, sekalipun harus menjadi tak populer.
Berikut macam kebijaksanaan Gubernur Ahok yang mengundang kontroversi seperti yang dilansir dari media merdeka.com antara lain adalah sebagai berikut :

1) Larangan Motor Melintasi HI Jl MH Thamrin-Jl Medan Merdeka BaratPemberlakuan larangan motor melintasi melewati jalan MH Thamrin - jalan Medan Merdeka Barat adalah dimulai pada tanggal 17 Desember 2014 nantinya. Kita ingin mereka tak terlalu capai membawa motor. Kita cuma ingin mereka beristirahat," kata Ahok saat ditanya alasan penerapan kebijakan itu.
Pemotor langsung menjerit. Mereka menolak kenapa hanya kendaraan roda dua yang dilarang sedangkan mobil tidak. "Ini tak adil," kata Cahyo, pemotor yang datang dari Cinere, beberapa waktu lalu. Tak cuma pemotor, jasa pengiriman pun protes. Mereka berharap ada pengecualian untuk kurir.

2) Memperbolehkan Gerai Minimarket dan 7Eleven Menjamur di Jakarta
Pemprov DKI Jakarta tidak dapat membendung berkembangnya minimarket. Salah satu minimarket berkonsep semi restoran 7-Eleven (Sevel).

Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menilai, kebutuhan masyarakat Jakarta belum dapat terpenuhi dengan keberadaan pasar tradisional. Sehingga keberadaan 7-Eleven tidak dapat dihindari.

"Sekarang kita tanya kenapa 7-Eleven bisa tumbuh karena ada permintaan. Anak muda bisa demo-demo kenapa kamu nongkrong di situ kalau enggak suka. Ini zaman sudah berubah," jelas Ahok.

Menurutnya, pemenuhan kebutuhan hidup tak cukup dengan berbelanja ke pasar tradisional. Kondisi itu membuat mereka memilih convenience store atau minimarket.

"Kita kerja dari pagi enggak sempat ke pasar, pulang sudah malam pasar tradisional sudah tutup. Terus (minimarket) harga lebih murah, kamu pilih yang mana? Yang murah kan," kata mantan Bupati Belitung Timur ini.

"Bukan persoalan salah di minimarket seperti ini. Nah, sekarang bagaimana kita membantu pasar tradisional itu supaya nyaman," tambahnya. Atas alasan itu, dia tidak dapat melarangnya.

Berbeda dengan pemerintahan di era Fauzi Bowo. Keberadaan minimarket dibatasi, terutama yang berdekatan dengan pasar tradisional karena dianggap mematikan usaha pedagang kecil.

Foke bahkan mempersiapkan aturan khusus berdasarkan zona tertentu demi membatasi keberadaan minimarket yang kian menjamur. Bahkan, politikus Partai Demokrat ini sempat membuat moratorium izin baru bagi minimarket.

Sementara, gerai 7-Eleven sempat menjadi masalah karena tidak jelas bentuk perizinannya. Sebab, selain sebagai convenience store, Sevel membuat tokonya menjadi seperti restoran di mana pengunjungnya bisa menikmati santapan dan menu yang disediakan di tempat.


3) Angkutan Umum Memakai Bahan Bakar GasAhok menjanjikan angkutan umum yang layak di Jakarta. Dia membuat konsep semua angkutan umum akan berada di bawah PT Transjakarta. Misalnya, menghapus armada angkutan umum yang sudah tak layak.

"Jadi semua bus-bus jelek ini di bawah transportasi Jakarta, dan dia enggak ngetem lagai, bayarnya rupiah per kilometer, sopir pun bayarnya 2 kali UMP. Sehingga kesejahteraan sopir angkot bisa membaik," kata Ahok.

Selain memperbaiki armada, Ahok juga menginginkan angkutan umum tak lagi memanfaatkan BBM bersubsidi dan beralih memakai bahan bakar gas. Dengan berbagai rencana ini, lanjutnya, akan terwujud bila ada kesadaran para pemilik usaha angkutan umum juga tentunya partisipasi masyarakat.

"Gampang, begitu enggak ada BBM subsidi pasti akn pindah ke gas, kalau kamu enggak mau pindah ke gas akan hilang sendiri. Sopir anda akan saya bajak, karena bus-bus kita datang baru-baru kita kasih 2 kaliump. Ada bisa ikut kami lebih sejahtera ata anda tidak ikut dan akan mati sendiri," jelasnya.

Andai kata semua angkutan dialihkan ke gas, apa solusi Ahok dengan minimnya SPBG di Jakarta.
"Kenapa bajaj dan angkot tidak suka ubah ke gas, ternyata dia isi ke SPBG-nya jauh, transportasi-nya habis, nah kita cari cara taruh taman dulu. Taman enggak boleh bangun gas? Saya sudah ketemu caranya, saya taruh unit yang mobile, gue tancepin saja. Kita akan taruh di semua taman dekat pemukiman, sehingga angkot bajaj itu semua akan beralih," pungkas Ahok.


4) Membeli Bus China Untuk Transjakarta
Ahok sempat protes dengan pembelian bus China yang diperuntukkan ke Transjakarta. Dia menilai bus buatan China tak layak pakai. "Tahun depan beli mobil Eropa deh yang kelas atas. Jangan beli mobil yang merknya kita gak kenal," kata Ahok.
Kejadian itu, tambah Ahok, cukup menjadi bukti bus kualitas China tak layak pakai. Untuk yang sudah terlanjur ada, kata Ahok, tetap dipakai tapi ke depannya tidak ada pemesanan lagi. "Enggak akan nambah lagi bus dari China. Karena karatan-katan segala macam. Tapi kalau yang sudah ada tetap dipakai," tambahnya.

Tapi belakang, dia berpikir tak ada salahnya membeli lagi bus China asal yang perusahaannya tak abal-abal. "Kalau dia (perusahaan bus asal China) bisa menjamin service-nya, ya tidak masalah," ungkap Ahok.


Sumber: 
lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter