Entri yang Diunggulkan

Kita Sedang Memproduksi Diri Kita Sendiri

Sejalan dengan Michel Foucault, di dunia postmodern, orang tak ingin menemukan dirinya sendiri, rahasia-rahasianya dan kebenarannya yang tersembunyi. Orang justru merasa diwajibkan untuk menciptakan dirinya sendiri. Melalui kemajuan teknologi transportasi dan komunikasi, relasi antar manusia semakin…

Paus Fransiskus, Pemimpin Spiritual Paling Terlihat Di Dunia Saat Krisis Global

Paus Fransiskus, Pemimpin Spiritual Paling Terlihat Di Dunia Saat Krisis Global
Paus Fransiskus mengajak umat Kristen untuk berdoa Bapa Kami agar pandemi coronavirus diakhiri.
Tepat hari ini (Jumat, 20/3) adalah ulang tahun ketujuh pemilihan Paus Fransiskus. Momentum ini dirayakan secara tak terduga. Fransiskus menampilkan dirinya sebagai pemimpin spiritual paling terlihat di dunia pada saat krisis global.

Faktanya, Covid-19 memang telah mengancam umat manusia, telah mengubah hidup orang-orang dengan membawa ketakutan, ketidakpastian, dan penderitaan fisik dan moral yang meluas.

Dalam kontek ini, Paus Fransiskus dengan cepat memahami keseriusan penyebaran cepat covid-19 dari Cina ke dunia Barat. Dengan cepat ia menyesuaikan gaya kepemimpinannya ketika otoritas Italia bersikeras pada langkah-langkah yang sebelumnya tidak terpikirkan seperti penangguhan Misa di seluruh negeri.

Dengan jutaan orang dikurung tanpa batas di rumah mereka, Paus mulai menyiarkan Misa pagi-nya langsung dari tempat tinggalnya di Vatikan, Domus Sanctae Marthae, melalui internet dan saluran-saluran seperti EWTN.

Ia berdoa bagi semua orang, mulai dari para pasien yang terpapar corona virus, para tenaga medis, dan dunia. Paus Fransiskus juga mengajak seluruh umat Kristen mendoakan Doa Tuhah, Doa Bapa Kami secara serentak di seluruh dunia.

Paus Fransiskus juga memberikan indulgensi (pengampunan penuh) kepada umat Katolik yang terpapar Covid-19 dengan melakukan adorasi Sakramen Mahakudus, berdoa dan Rosario selama setengah jam. “Berbahagialah dalam pengharapan, konstan dalam kesengsaraan, bertekun dalam doa," kata Paus mengutip Roma 12:12.

Paus Fransiskus menekankan bahwa nilai penderitaan manusia itu supranatural, karena berakar pada misteri ilahi penebusan dunia, dan juga manusia yang mendalam, karena di dalamnya manusia menemukan dirinya, kemanusiaannya, martabatnya, dan misinya. Hal ini selaras dengan Salvifici Doloris, ensiklik Paus Yohanes paulus II.

Keputusan ini telah membawa penghiburan bagi banyak orang di saat ketakutan dan ketidakpastian akibat pendemi Corona terjadi. Khotbahnya pun semakin banyak didengar dan dihargai karena menghibur dan menantang pendengarnya.

Paus Fransiskus menyadari bahwa, di atas semua itu, ia perlu tetap terlihat di hari-hari yang mengganggu ini, ketika jumlah kematian akibat virus meningkat di Italia dan di tempat lain di negara maju.

Paus Fransiskus, Pemimpin Spiritual Paling Terlihat Di Dunia Saat Krisis Global
Gerakan dramatis dan tak terduga dari Paus Fransiskus saat menelusuri kota Roma ditengah Pandemik Covid-19


Maka pada hari Minggu, ia turun ke jalan-jalan kosong Roma dengan berziarah ke gereja-gereja kota. Gambar Paus 83 tahun berjalan di salah satu jalan perbelanjaan utama Roma tanpa seorang pun di sekitarnya kecuali beberapa penjaga keamanan akan lama hidup dalam ingatan kita.

Ziarahnya akan membangkitkan semangat orang-orang Romawi yang terjebak untuk masa depan yang tak terduga di dalam rumah mereka.

Di Basilika St Mary Major, ia berdoa untuk mengakhiri virus sebelum ikon yang dikenal sebagai Salus Populi Romani (Pelindung dan Kesehatan Rakyat Romawi).

Kemudian dia berjalan kira-kira setengah mil ke Gereja San Marcello al Corso, di mana dia berdoa di bawah salib karya ajaib, yang dibawa dalam prosesi melalui jalan-jalan Roma selama wabah tahun 1522.

Melalui gerak-geriknya Paus Fransiskus membangkitkan kesalehan populer yang, berkali-kali dalam sejarah, telah membantu orang-orang Kristen untuk mengatasi kesulitan.

Paus Fransiskus bukan satu-satunya pemimpin Katolik yang menemukan cara-cara baru untuk melayani di saat krisis. Dalam pesannya saat Doa Angelus pada hari Minggu, Paus Fransiskus memuji para imam di Lombardy, wilayah yang paling parah terkena dampak Italia.

"Saya ingin berdoa untuk semua imam, yang dengan kreativitas para imam memikirkan ribuan cara untuk bersama orang-orang sehingga orang-orang tidak merasa sendirian," tegasnya.

Kreativitas itu tidak terbatas di Italia. Di Polandia, misalnya, para uskup telah meningkatkan jumlah Misa yang dirayakan karena pertemuan umum dibatasi untuk 50 orang. Mereka juga telah mengizinkan Komuni di tangan - sebuah praktik yang sampai saat ini tidak dianjurkan oleh Gereja Polandia.

Meskipun Gereja telah beradaptasi dengan gesit terhadap keadaan baru yang aneh ini, kita hendaknya tidak meremehkan tantangan yang masih ada. Prioritas kita dalam minggu-minggu mendatang adalah menemukan cara untuk memberikan sakramen kepada mereka yang sangat membutuhkannya.

Kita juga harus menjangkau tetangga kita yang terpencil, terutama para lansia, menawarkan bantuan praktis dan kenyamanan rohani kepada mereka. Bagian-bagian dunia dengan sistem rumah sakit Katolik harus menawarkan perawatan terbaik meskipun sumber daya terbatas.

Pada hari Minggu, Crux melaporkan surat yang bocor kepada para imam yang ditulis oleh Mgr Yoannis Lahzi Gaid, sekretaris pribadi Paus.

"Dalam epidemi ketakutan bahwa kita semua hidup karena pandemi coronavirus, kita berisiko berperilaku lebih seperti pencari nafkah daripada sebagai imam. Saya memikirkan orang-orang yang pasti akan meninggalkan Gereja, ketika mimpi buruk ini berakhir, karena Gereja meninggalkan mereka ketika mereka membutuhkan.

Semoga hal ini tidak pernah terjadi ketika orang mengatakan 'Saya tidak akan pergi ke gereja, karena gereja tidak datang kepada saya saat saya membutuhkan.'", tegas Paus.

*Disadur dari Catholic Herarld 


lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter