Ad Unit (Iklan) BIG

Tahap Marunjuk

Posting Komentar
Tahap Marunjuk

Perkawinan terjadi dalam proses yang mengenal tahapan-tahapan tertentu. Tahap-tahap ritus perkawinan lazimnya dilakukan sesudah pemberkatan di Gereja (kendati tak jarang juga dilakukan sebelum pemberkatan Gereja). Oleh karena itu, dalam konteks Kristen yang dominan sekarang ini, daya koherensinya pun sangat kuat, sehingga tetap dipertahankan kendati dengan penyesuaian yang perlu.

Marunjuk atau mangan juhut, atau dengan istilah yang lebih populer Pesta Pamasu-masuon sebenanrnya merupakan sebutan dari pihak Paranak untuk upacara atau pesta pemberkatan (pamasu-masuon). Pihak parboru menyebutnya dengan “Mangan Tuhor”, “Boli” atau “Juhut Ni Boru”.

Para penatua adat lebih cenderung menyebutnya "Mangan Juhut Ni Boru", karena terkait dengan makanan yang dihidangkan berasal dari "boli ni boru" (mahar) yang diterima boru (TM. Sihombing, [.]:74). Masih menurut Sihombing (Ibid.,74-95) ritus Marunjuk menyangkut tahap-tahap berikut:
  1. Pangaradeon tu ulaon i (persiapan upacara),
  2. Panganan sibuhabuhai (makanan pembuka),
  3. Hata pasupasu di na mangupa boru na muli (sambutan berupa berkat untuk mendukung puterinya yang akan menikah),
  4. Hata hahuasi (sambutan pengantar) di Gereja,
  5. Hata (sambutan) dari wakil paranak,
  6. Hata (sambutan) dari pihak wakil parboru. Tahap-tahap ini dapat diringkas ke dalam 3 (tiga) bagian yaitu: panganan sibuhabuhai, persiapan akhir dan "Memberkati Ampang".

Panganon Sibuhabuhai


Sibuhabuhai (buha=buka) berarti pembukaan, persiapan, awal, permulaan. Tetapi terjemahan ini tidak boleh mengurangi cakupannya yang sangat luas sebab maknanya jauh melampaui muatan kata ‘buka’ yang lebih bersifat teknis-profan dalam bahasa Indonesia.

Memang kita sering tak mampu menguras rangkaian dimensi yang koheren dan bahasa seorang homo religiosus sejati. Ia mengandung misteri, lambang, makna hidup dan patokannya sampai kepada nasib dan penentuannya.

Demikian halnya dengan istilah sibuhabuhai yang akan kita bicarakan. Pada puncak upacara pemberkatan, sebelum berangkat ke Gereja, paranak disertai keluarganya membawa sipanganon (makanan) ke kampung parboru.

Makanan ini disebut “sipanganon sibuhabuhai” (makanan pembuka), agar kedua belah pihak terbuka pada keturunan dan keselamatan. Demikianlah pembukaan pesta itu dimulai.

Sebelumnya parboru dan keluarganya menyambut kedatangan mereka. Setelah Ampang diletakkan didepan Parboru, maka selanjutnya Parboru langsung membukanya dan mencicipi sebagai ungkapan kegembiraan.

Selanjutnya, setelah semua duduk pada tempatnya, sebagaimana diatur oleh protokol dari parboru, makanan pun dibagikan:
  • Parboru dan Paranak makan bersama, karena sebelumnya parboru sudah menyiapkan makanan untuk paranak. Pihak yang memimpin doa adalah pihak paranak karena merekalah yang membawa makanan.

  • Paranak memberi kata pengantar (Situmorang:75):
    “Raja nami, raja ni hulahula, angka amanta raja dohot angka inanta soripada. Tangan manomba ma dohot soara marhuhuasi di sipanganon na saotik na huboan hami on. I ma da, raja nami, sipanganon sibuhabuhai ni pesta sadari on, asa buha parulian, panggabean dohot parhorasan di hita saluhutna.

    Bosur ma hita mangan na godang, mokmok mangan na otik. Bulung ni dapdap ma langkop, ia i ma jolo nuaeng na tarpatupa ba i ma taparhajop: Sititi ma sihompa, golangolang pangarahutna; tung so sadia pe nuaeng na hupatupa hami i, ba sai godang ma pinasuna.’ Boti ma.”
  • Setelah makan sudah tidak ada lagi nasihat (hata sigabegabe), karena kedua belah pihak sudah harus mempersiapkan diri menuju Gereja. Sebelumnya, salah satu hulahula dari parboru memimpin doa. Kemudian mereka berangkat menuju Gereja.
Mengenai upacara pembukaan ini, Sihombing (76-77) mengatakan:
“Adong do deba halak na laos mangupaupa boruna dohot na naeng helana i di tingki na mangan sibuhabuhai. Di pahundul ma nasida di lage na uli. Dung i dipeakkon ma di jolo nasida sada pinggan pasu na uli na marisi indahari dohot dengke. Somalna, jala songon i do ninna manurut na asli na niulahon ni angka ompunta sijolojolo tubu holan sada do dengke (na tarbalga) peak di atas indahani".

Biasanya yang menyampaikan kata-kata berkat (nasihat) adalah ibu kandung pengantian wanita. Dengan suara yang jelas, sang ibu mengatakan kepada puterinya:
“Inang, boru hasian, dohot hamu amang (menyebut marga menantu laki-lakinya), sada do pinggan pangananmuna. Sada dengke upaupamuna laos sada do galas inganan ni aek sitiotio di hamu. Laos songon i do pangidoan nami mulai sadari on: sisada roha ma hamu, sisada tahi sisada oloan di saluhut siulaon dohot sibahenonmuna.

la dengke i, dengke saur do i sai songon i ma nang hamu nadua sai saur sarimatua; dengke simudurudur do i huhut, asa sai rap mudurudur ma hamu nian mariuju tu na uli dohot na denggan tarlobilobi laho manuju inganan partangiangan manang na gareja pe i manang jabu na somal laho mangido pasupasu dohot gogo sian Tuhanta, asa Tuhanta i, na mamimpin hamu di sude parngoluanmuna.

Dengke sitiotio do i huhut, sai anggiat ma tio songon aek sitiotio na di bagasan galas panginumanmuna i parngoluonmuna tu joloan on tumpahon ni Tuhanta Pardenggan basa i. Jala dengke sahat do i huhut, sai sahat ma na uhi na denggan tu hamu songon na pinarsinta ni rohanta, sai sahat hamu dohot tu panggabean dohot parhorasan tu joloansa on:

Dangka ni arirang peak di tonga onan;
Badanmuna sai unang olo sirang, tondimuna sai marsigomgoman.


Tubu singkoru didolok ni Purbatua;
Sai tubuan anak ma hamu tubuan boru donganmu sarimatua.

Eme sitamba tua parlinggoman ni si borok;
Amanta Debata do silehon tua, asi dohot hamu diparoroti.

Boti ma.”

Nasihat di atas berisi harapan dan doa kepada kedua mempelai, agar mereka sehati dan sejiwa dalam membangun rumah tangga mereka. Untuk mencapai hal itu, per natura sua kedua mempelai diharapkan tetap memelihara kesatuan di antara mereka, baik kesatuan badan (badanmuna sai unang olo sirang), maupun kesatuan jiwa (tondimuna sai marsigomgoman).

Hanya dengan kesatuan (bonum coniugum) itulah kedua mempelai akan mengalami kebahagiaan: dianugerahi keturunan (sai tubuan anak ma hamu tubuan boru; bonum prolis), umur yang panjang, dan senantiasa didampingi Allah dalam mengusahakan kebahagiaan itu (Amanta Debata do silehon tua, asi dohot hamu diparoroti).


Akhir dari Tahap Marunjuk

Setelah upacara sipanganon sibuhabuhai selesai, maka kini tibalah giliran acara persiapan akhir menuju puncak upacara. Sejak pagi buta mempelai pria, kedua orang tuanya dan seluruh kerabat dekatnya berkemas menuju rumah mempelai wanita.

Selanjutnya: Tahap Pemberkatan
lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter