Entri yang Diunggulkan

Kita Sedang Memproduksi Diri Kita Sendiri

Sejalan dengan Michel Foucault, di dunia postmodern, orang tak ingin menemukan dirinya sendiri, rahasia-rahasianya dan kebenarannya yang tersembunyi. Orang justru merasa diwajibkan untuk menciptakan dirinya sendiri. Melalui kemajuan teknologi transportasi dan komunikasi, relasi antar manusia semakin…

Liturgi Sabda (2)

Liturgi Sabda
Sumber: Boring Homoly
Manusia tidak dapat terpisah dari sabda, kata dan bahasa

Manusia mengungkapkan, mengkomunikasikan, mengerti dan memahami diri dan dunia, melalui bahasa, baik bahasa verbal, maupun bahasa non-verbal.

Seluruh misteri pewahyuan Allah kepada manusia disampaikan dan diterima oleh manusia melalui kata dan bahasa tersebut.

Sabda dalam Kitab Suci selalu menunjuk dua hal sekaligus yakni ungkapan bahasa dan isi/makna dibalik ungkapan bahasa. Keduanya merupakan kesatuan realitas:
  • dalam sabda hadirlah selalu isi yang dikatakan
  • isi hanya dapat ditangkap melalui/dan dalam sabda.
Misalnya, kalau Allah bersabda ”….."Jadilah terang" lalu terang itu pun jadi (Kej 1:3). Sabda "Jadilah terang” di sini tidak hanya merupakan ungkapan keinginan Allah untuk membuat terang, tetapi terang itu benar-benar terjadi. Apa yang disabdakan Allah selalu terjadi dalam kenyataan.

Segi efektivitas sabda Allah itu menunjuk dayaguna sabda Allah, artinya sabda Allah yang keluar dari mulut Allah adalah sabda yang berdaya guna. Sabda Allah yang memiliki daya dan kekuatan dinamis yang sanggup mengubah dan menghasilkan sesuatu

Sabda Allah berdaya­cipta (Yes 55:10-11), yaitu membuat ada yang tidak ada sesuai dengan sabdaNya (bdk. Kej 1:1-2:4b; dalam konteks perjanjian baru dapat dibaca: Ibr 1:1-2, Ibr 1:3; Yoh 1:33; Yoh 1:14].


Yesus adalah Sang Sabda

Dengan demikian, Yesus Kristus tidak hanya menyampaikan pewartaan sabda Allah, sebagaimana dibuat para nabi Perjanjian lama, melainkan Dia adalah Sang Sabda Allah sendiri.

Misteri penjelmaan Sang Sabda mewahyukan dimensi terdalam karya keselamatan Allah merasuk dan masuk ke dalam seluruh segi hidup kehidupan manusia dan sekaligus mengangkat hidup manusia itu ke dalam hidup Allah sendiri.

Kini Allah tidak hanya berkomunikasi dengan kita melalui kata dan bahasa manusia, melainkan Ia menjumpai kita dalam rupa dan bentuk manusia, yaitu Yesus Kristus. Baca Selanjutnya!


lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter