Entri yang Diunggulkan

Simulacra dan Realitas Semu

Jean Baudrillard Bicara tentang komunikasi, tepatnya filsafat komunikasi tak bisa dilepaskan dari filsup bernama Jean Baudrillard.  Filsafat komunikasi yang dimaksud ialah suatu disiplin yang menelaah pemahaman secara fundamental, metodologis, sistematis, analitis kritis, dan holistis teori dari pro…

Dialog Kaum Muda Lintas Agama

Dialog Kaum Muda Lintas Agama
Pluralitas agama, budaya, ras, bahasa, dan adat istiadat yang merekatkan masyarakat Indonesia merupakan kekayaan spiritual yang tidak ternilai untuk terus dilestarikan dalam kehidupan bermasyarakat dewasa ini.

Di satu sisi, pluralitas dapat dimaksimalkan sebagai modalitas bagi pembangunan keadaban bangsa, tepatnya sebagai sarana untuk menyirami dan menyuburkan kerukunan dan harmoni sosial. Di sisi lain, pluritas justru kerap dijadikan alat pembenaran (justification) yang menghambat dan menghalangi kita dalam bekerja sama dan berbagi kebahagiaan dengan mereka yang berbeda.

Pada kenyataannya, oleh sebagian kecil masyarakat, perbedaan agama dan budaya justru dipandang sebagai ancaman serius bagi keberadaan dan keberlangsungan hidup kelompoknya.


Sadar Bahwa Kita Berbeda 

Bagi kalangan muda, situasi sosial yang plural tersebut justru menghasilkan sikap apatis (kalau tidak mau disebut alergi) terhadap agama.

Lusius Sinurat (dalam Agama Kontra Kultur Modern pada harian Media Indonesia,09/01/07) mengurai alasan apatisme tersebut. Menurut Lusius, banyak orang muda yang hari-hari ini justru beranggapan bahwa agama mengecewakan mereka. Alasannya,
  1. Agama terlalu banyak mengumbar janji-janji gombal yang tak kunjung mampu ia realisasikan.
  2. Kehidupan beragama sudah terlanjur dipenuhi oleh ilusi-ilusi yang pada gilirannya membuat agama itu sendiri kehilangan kehormatan dan keanggunannya. 
  3. Orang beragama kerap mengklaim diri mereka sebagai manusia-manusia pilihan Tuhan. 
Masih menurut Lusius, apatisme orang muda terhadap agama di atas menantang agama untuk memaknai dirinya kembali, terutama soal klaim kebenaran dengan cara: 
  1. Agama tidak memenjarakan kebenaran dalam doktrinnya, namun, sebaliknya ia harus “melirik” kebenaran di luar dirinya. 
  2. Agama harus menghindari ekslusivitas berlebihan. 
  3. Agama semestinya merupakan solusi bagi konflik sosial di tengah jaman. Pendek kata, agama harus menjadi “sebab” bagi keharmonisan sosial terlebih dahulu sebelum mengajak kaum muda untuk “beragama” dengan baik dan benar. Barulah kemudian mereka akan peduli terhadap realitas sosial. >> Selengkapnya!

lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter