Entri yang Diunggulkan

Kita Sedang Memproduksi Diri Kita Sendiri

Sejalan dengan Michel Foucault, di dunia postmodern, orang tak ingin menemukan dirinya sendiri, rahasia-rahasianya dan kebenarannya yang tersembunyi. Orang justru merasa diwajibkan untuk menciptakan dirinya sendiri. Melalui kemajuan teknologi transportasi dan komunikasi, relasi antar manusia semakin…

Budaya Kolektif di Medsos Kita

Budaya Kolektif di Medsos Kita
Batak suka menghubungkan perilaku seorang dari marga tertentu sebagai representasi dari marga yang melekat dibelakang namanya.

Misalnya, seorang penjahat bermarga Sinurat ketap diidentilkan dengan seluruh marga Sinurat. "Saudaramu tuh, Lusius. Sama-sama Sinurat marga klean lae," kata orang-orang terdekat.

Ini yang terjadi dengan Reynhard Sinaga, seorang gay yang secara mengejutkan ditiduh memerkosa 160an pria di Manchester, Inggria; dan 48 diantaranya sudah terbukti di pengadilan Inggris.

Bebetapa teman-teman bermarga Sinaga secara otomatis merasa malu, bahkan turut merasa bersalah, sekaligua juga merasa dipersalahkan publik hanya karena ulah Reynhard yang memang bermarga Sinaga.

Tentu saja hal ini lumrah untuk orang Timur, yang budayanya berlandaskan kolektivitas. Akan berbeda dengan budaya Eropa yang sangat concern pada lebebasan individu.

Itu sebabnya, cara memberitakan media Inggris dan media Indonesia sangat berbeda.

Media Inggris dan media Barat pada umumnya hanya meliput kejahatan seksual yang dilakukan olej Reynhard Sinaga.

Tetapi media Indonesia justru fokus dengan hal-hal eksternal, diluar perkara kekahatan Reynhard. Keluarga pelaku mulai diaorot, termasuk kehidupan keseharian keluarganya yang samasekali tak terlibat pun turut diusik.

Tak berhenti disitu, media sosial di negeri ini bahkan mulai usil dan melacak sekolah dan PT, tempat Reynhard menjalani masa pendidikannya. Akhirnya, kita selalu merada sebagai bangsa, masyarakat dan manusia paling beradab di muka bumi.

Ibarat kata, bila seorang warga kita melakukan kejahatan, maka hal itu terjadi karena kesalahan Hawa dan Adam memakan buah terkarang di taman Eden, bukan melulu karena si pelaku. Logika yang sangat dangkal.🤯


lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter