Entri yang Diunggulkan

Simulacra dan Realitas Semu

Jean Baudrillard Bicara tentang komunikasi, tepatnya filsafat komunikasi tak bisa dilepaskan dari filsup bernama Jean Baudrillard.  Filsafat komunikasi yang dimaksud ialah suatu disiplin yang menelaah pemahaman secara fundamental, metodologis, sistematis, analitis kritis, dan holistis teori dari pro…

Bosnya Kacung atau Kacungnya Bos

Bosnya Kacung atau Kacungnya Bos
Kalau dulu bos kerjanya hanya mengatur para kacung, sekarang ini ada fenomena di mana kacung justru dijadikan bos, sementara si bos yang sesungguhnya hanya menagih pesanannya dari tempat tersembunyi.

Fenomena ini semakin marak, terutama di Indonesia. Syarat jadi seorang kacung yang akan dijadikan bos itu sangat sederhana antara lain:
  1. Tau sedikit tentang agama tapi harus ngotot mengatakan dirinya paling beragama, 
  2. Harus bisa ngotot, terutama bila ia salah (itu karena ia memang tak pernah benar), 
  3. Bodoh bin tolol alias tak boleh mengandalkan logika berpikirnya
  4. Punya banyak pengikut yang tololnya sama, seragam yang sama dan pendapat yang sama dengan bosnya, dan 
  5. harus bisa menebar ancaman ke sasaran yang dikehendaki bos yang sesungguhnya alias dia yang telah membayar komplotannya.
Model ini rupanya sangat dinikmati para pemodal yang punya kepentingan besar dan ingin menguasai pasar. Bagaimana tidak, mereka selalu hadir kemudian sebagai penyelamat, tepatnya setelah tugas sang 'bos' kacung selesai.

Lalu yang paling cerdik itu siapa ya?

Kacung yang dijadikan bos dan para pengikut setianya, atau justru bos yang sesungguhnya, yakni si pemilik modal dan kepentingan yang mampu mengendalikan si kacung dan pengikutnya tadi dengan uang?

Sebetulnya yang paling bodoh adalah publik yang begitu fokus pada pemberitaan di televisi, koran, dan media sosial, tetapi serentak tak pernah sadar bahwa pelaku kejahatan sesungguhnya adalah mereka yang tak terlihat di monitor tivi, PC, laptop, atau smartphone mereka.

Itu karena pelaku kejahatan yang sesungguhnya cukup mengkonversi keinginan mereka dengan lembaran demi lembaran uang untuk membayar kacungnya bos tadi.

Maka tak aneh ketika pengadilan justru membolehkan kriminal Gus Joy dan Habib Novel jadi #saksipalsu untuk Ahok disaat mereka justru hanya bisa mengatakan #sayalupa dan salah mengeja Pizza Hut menjadi #FitsaHats

Kebodohan mereka memang dipesan alias dibeli oleh si empunya uang, apalagi kebodohan itu bisa mengalihkan kamera televisi dan ponsel netizen dari gerak-gerik si bos yang sesungguhnya dalam memuluskan niat jahatnya.

So, jangan terlalu pusing dengan Kacungnya Bos, tetapi mari kita cari Bosnya si Kacung, yang justru bersembunyi di lorong-lorong nan sepi.


lusius-sinurat
Berbagai ide dan gagasan yang sempat terekam, dituliskan dan dibagikan kedalam tema-tema, seperti Filsafat, Teologi, Budaya, Politik, Pendidikan, dll oleh Lusius Sinurat. Kritik dan Saran silahkan kirimkan via email [email protected].

Related Posts

Posting Komentar






DONASI VIA PAYPAL
Bantu berikan donasi jika Anda merasa artikel di Blog ini sungguh bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain lusius-sinurat.com. Terima kasih.

Subscribe Our Newsletter